Sila login

ID

Kata laluan

Pendaftaran

SaKuRa_natsume

SaKuRa_natsume - Blog

SaKuRa_natsume halaman | Semua blog

HuKuM oRaNg MeNgAmBiL HaK oRaNg LaIn...

2013-Mar-07 09:20
Sesiapa Yang Mengambil Hak Orang Lain Perlu Di Kembalikan Sebelum Kematian Datang
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم
Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Setiap muslim wajiblah menyelesaikan semua bentuk hak-hak yang belum di selesaikan ketika di dunia ini sebelum saat kematian tiba. Hak yang dimaksudkan disini terbahagi kepada dua iaitu hak Allah SWT dan hak sesama manusia.

Hak Allah SWT adalah berbentuk amal ibadah yang ditinggalkan seperti meninggalkan solat fardu, puasa Ramadan, fidyah puasa, belum menunaikan nazar, belum mengerjakan fardu haji (walaupun sudah memiliki syarat-syaratnya) dan zakat (belum membayarnya walaupun telah sampai nisab dan tempuhnya).

Hak manusia yang wajib di tunaikan dan dipulangkan seperti hutang-piutang, melanggar perjanjian, pernah mengambil hak orang lain seperti tanah, buah-buahan, makanan, barang-barang keperluan lain, mencuri barang-barang orang lain, mencuri bekelan letrik (sambungan tanpa kebenaran), mencuri air (sambungan tanpa kebenaran), tidak memberi nafkah kepada isteri dan anak-anak, monopoli harta pusaka keluarga (tidak dibahagikan secara adil sesama hak waris mengikut hukum faraid).

Hak sesama manusia ini ada yang berbentuk bukan benda seperti pernah membuat fitnah, mengumpat, memaki hamun, memukul dan mencederakan orang lain, membunuh dan membuat perbuatan sihir (kerana hasad dengki).

Sahabat yang dimuliakan,
Segerakanlah tunaikan hak-hak Allah SWT ketika di dunia ini tanpa ditangguh-tangguhkan kerana semuanya akan di tanya nanti di akhirat kenapa kalian melambat-lambatkan "membayar hutang" perkara fardu yang diwajibkan sedangkan kalian mempunyai kemampuan untuk mengerjakannya. Di samping menunaikan ibadah tersebut jangan lupa beristighfar dan memohon ampun kepada-Nya di atas dosa dan kesalahan yang kalian telah lakukan.

Hak sesama manusia perlu diselesaikan segera di dunia ini kerana kita tidak tahu bila masa kita akan meninggal dunia. Sekiranya hak ini tidak diselesaikan di dunia hak ini akan di adili dimahkamah Allah SWT.

Dari Abu Salamah r.a., terdapat banyak permusuhan antara dirinya dengan orang banyak. Hal ini diberitakannya kepada Aisyah r.a. Aisyah berkata: Hai Abu Salamah! Hindarilah perbuatan mengambil tanah orang lain! Nabi SAW pernah bersabda: "Barangsiapa yang mengambil tanah orang lain tanpa hak agak sejengkal, maka akan dikalungkan kepadanya tujuh lapis bumi."(Hadis Riwayat Bukhari)

Dari Abu Hurairah r.a., Rasulullah SAW bersabda: "Siapa yang merosak nama baik atau harta benda orang lain, maka minta maaflah kepadanya sekarang ini, sebelum datang hari di mana mata wang tidak laku lagi. Kalau ia mempunyai amal baik, sebahagian dari amal baiknya itu akan diambil, sesuai dengan kadar aniaya yang telah dilakukannya. Kalau ia tidak mempunyai amal baik, maka dosa orang lain itu diambil dan ditambahkan kepada dosanya."
(Hadis Riwayat Bukhari)

Dari Abdullah Umar r.a., Nabi SAW. bersabda: "Aniaya itu menjadi kegelapan di hari kiamat."
(Hadis Riwayat Bukhari)
Dari Abu Sa'id Al-Khudri r.a., bahawa Nabi S.A.W. bersabda: "Tidak ada seseorang yang melakukan sesuatu perbuatan aniaya terhadap orang lain di dunia dengan tidak menyerah dirinya kepada orang itu untuk membalasnya, nescaya Tuhan akan menyerahkannya kepada orang itu supaya membalasnya pada hari kiamat."
(Hadis Riwayat Baihaqi)
Rasulullah SAW bersabda maksudnya : “Seorang mukmin akan dibebaskan dari api neraka, lalu mereka diberhentikan di atas jambatan (qanthrah) antara syurga dan neraka, mereka akan saling diqisas antara satu sama lainnya atas kezaliman mereka di dunia. Setelah mereka bersih dan terbebas dari segalanya, barulah mereka diizinkan masuk syurga. Demi Zat yang jiwa Muhammad di tangan-Nya, seorang diantara kalian lebih mengenal tempat tinggalnya di syurga daripada tempat tinggalnya di dunia”.(Hadis Riwayat Bukhari).

Jambatan (qanthrah) disini, bukan sirat yang letaknya di atas Neraka Jahannam. Jambatan ini dibentangkan setelah orang mukmin berjaya melewati sirat yang berada di atas Neraka Jahannam.

Perlu diingatkan disini sesiapa pun dikalangan orang muslim , samaada pemimpin, menteri, penguat-kuasa unsang-undang atau pegawai keselamatan tidak boleh sama sekali menganyanya dan menzalimi orang lain samaada yang dizalimi itu seorang muslim atau bukan muslim. Terutama yang dizalimi itu rakyat biasa yang tidak berdosa, yang hanya berkumpul untuk menyatakan pendapat dan pandangan mengenai sesuatu isu yang melibatkan penyelewengan dan salah guna kuasa pemerentah. Ingat setiap titis darah yang mengalir tanpa hak akan dibalas oleh Allah SWT di hari akhirat. Mungkin di dunia ini mereka akan terlepas tetapi ingat dijambatan (qanthrah) akan diadili seadil-adilnya. Orang yang zalim tidak akan terlepas dijambatan tersebut, walaupun dia telah berjaya meniti di Siratul Mustakim masih adalah qisas yang akan dijalankan keatas dirinya oleh Allah SWT.

Begitu juga sesiapa sahaja di kalangan umat Islam yang mengambil hak orang lain berupa tanah, perniagaan, melanggar perjanjian, mencuri bekalan letrik (sambungan tanpa kebenaran TNB), berniat tidak mahu membayar hutang dan sebagainya semuanya tidak terlepas di akhirat. Dosa sesama manusia perlu di selesaikan di dunia kerana taubat kerana dosa sesama manusia tidak akan di ampunkan oleh Allah SWT (kerana ada tempat pengadilan yang telah disediakan) .

Sahabat yang dikasihi,
Marilah kita perbaiki amalan kita dan segeralah bertaubat kepada Allah SWT dan memohon kemaafan sesama manusia dalam bentuk apa saja kesalahan. Semoga apabila kita bertemu Allah SWT nanti kita berada di dalam keadaan bersih dari noda dan dosa dan bergembira untuk memasuki syurga Allah SWT dengan rahmat-Nya.
Perkongsian blog 3563 bacaan | 3 komen

Menjejaki

  • Pijak
  • Avatar anda akan dipaparkan di sini

Komen