Sila login

ID

Kata laluan

Pendaftaran

gegirl_n0ty

gegirl_n0ty - Blog

gegirl_n0ty halaman | Semua blog

PengAlaMAn PertAmAku...

2012-Feb-26 04:29

Pengalaman Pertama

Nama aku suhana. Kawan panggil aku yana. Umur aku 19 tahun.Pengalaman pertama aku wat seks pada umur aku 13 tahun. Kiranya dah lama jugalah aku wat benda ni. Orang yang meragut dara aku ialah abang kawan aku sendiri.

Time tuh aku pulang dari sekolah . Aku tumpang kereta dia sebab aku kenal dia.Lagipun rumah kami tak jauh. Pada mulanya kami berbual benda biasa, tentang sekolah,rakan-rakan. Semasa kami berbual, tangannya mula merayap kat aku. Aku cubalah tepis tapi dia tetap wat gak. Dia pandu kereta menuju ke kawasan kebun kelapa sawit. Aku cuba nak lari tapi pintu kereta dah dikuncinya.

Sampai di satu kawasan tersembunyi, dia mula bertindak ganas. Sebaik sahaja dia memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium sue. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun dia tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka sue dicium sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, dia mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas buah dada aku. Semasa dia berbuat begitu, badan aku mengeliat kuat. Mulut aku mula merenget "Janganlah Abang? Kenapa tak senonoh ni sue tak nak begini

Yana ni cantiklah", rengek dan bisek abg zaf sambil meramas-ramas buah dadaku. Dia bertindak semakin liar. Dia mula membuka baju sekolahku. Segera dia meraba tetek aku secara kulit ke kulit. Dia menarik baju ku hingga terdedah separuh badanku.Kalau tadi tetek aku masih tersorok di dalam coli tapi kini nyata sudah terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan abg zaf, coli aku terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek aku membuatkan abg zaf tersentak kekaguman. Jari dia mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetekku. Time ni tetek aku masih kecil. Baru nak berkembang dengan putting yang baru nak timbul.

Abg zaf kemudian menyoyot tetekku sambil mengentel2 putting aku dengan lidahnya. Aku mengeliat geli dan mula merasakan sedap. Aku mula mengerang erang kesedapan. Abg zaf semakin rakus. Dia meramas-ramas tetek aku sambil mengigit putting aku. Kemudian tangannya mula merayap pada celah kangkang aku. Dengan perlahan, dia mula mengusap faraj aku dari luar. Kemudian abg zaf meminta aku menanggal kain sekolah aku. Aku mengikut apa yang dikatakan olehnya.

Dengan perahan, abg zaf menurunkan seluar dalamku. Aku rasa begitu malu sekali kerana ini pertama kali aku membuka seluar dalamku depan orang lain. Abg zaf mula mengusap usap faraj aku. Time ni faraj aku kecik lagi. Abg zaf meminta aku mengangkang lalu dia mula menjilat faraj aku.

Jejarinya dengan rakus meneroka ke dalam lubang farajku. Ternyata lubang faraj aku sudah basah dan berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentitku. Semakin dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Abg zaf membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan bajunya sendiri. Aku tercenggang memerhati abg zaf membogelkan pakaian. Inilah kali pertama aku melihat kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang abg zaf sudah cukup tegang dan keras.

Abg zaf meminta aku menghisap batangnya yang besar dan keras. Akupun mula menghisap dan menyedut batangnya. Ternyata batang cukup besar sehinggakan aku hanya mampu menghisap tak sampai separuh batangnya. Abg zaf kemudiannya menjolok masuk batangnya sehingga hampir ke pangkal. Batangnya terus masuk ke tekak dan membuatkan aku hampir muntah dan tak dapat bernafas. Aku menghisap batangnya sehinggakan berlumuran dengan air liurku.

Abg zaf kemudian meminta aku menanggalkan kesemua pakaian kecuali tudung sekolahku. Dia kemudiannya mengikat kain tudungku ke leherku dan memuji aku sungguh cantik berbogel sambil bertudung.

Abg zaf kemudian mengangkang aku dan menjilat kembali farajku. Lidahnya bermain-main di farajku dan juga lubang duburku. Lidahnya mencuit-cuit kelintik aku dan membuatkan aku mengerang. Dalam masa lidahnya bermain kelentik aku, aku mula rasa seakan nak terkencing. Aku memberitahunya yang aku nak kencing tapi abg zaf meminta aku kencing di dalam mulutnya. Semakin lama aku tak tahan dan akhirnya aku terkencing dalam mulutnya. Ini kali pertama aku merasa nikmat sekali bila kencing. Rupa-rupanya inilah yang dipanggil klimaks.

Abg zaf kemudian mengosok batangnya dipermukaan farajku. Perlahan lahan kepala batang abg zaf menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopakfarajku. Air liurku pada batang abg zaf dan faraj ternyata mencukupi. Begitu mudah kepala batang abg zaf menyondol sasaran. Takuk kepala batangnya dah pun terbenam di celah farajku.

Abg zaf pun terus memasukkan lagibatangnya ke dalam lubangfaraj aku. Tiba tiba batang abg zaf rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng yang menghalang kemaraannya. Kepala batang abg zaf dengan bertambah garangnya meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang daraku. Abg zaf menolakkan lagi batangnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang. "Aduhhhh Pedihnya kat faraj sue." aku bersuara merenget kesakitan.

Dengan rakus kepala batang abg zaf menrejam farajku dengan menyondol masuk semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara aku diranapkan oleh batang abang kawan sendiri. Serentak dengan itu aku terjerit lagi, "Sakit abangggg arhh…aku mula meraung kesakitan. Air mataku mula mengalir. Kesakitan yang aku alami tak dapat dikatakan lagi. Tak pernah aku rasakan sakit sebegini. Ketika ini batang zaf sudah masuk separuh. Aku lihat farajku sudah berdarah.

Abg zaf kemudian terus menekan batangnya sehingga masuk kesemuanya. Serentak dengan itu aku terjerit lagi, "Sakit abangggg ! Tak muat… faraj sue dah koyak ni ahhh…aku terus menjerit sakit. Aku dapat rasakan batangnya bukan setakat masuk kedalam faraj malah terasa mencucuk ke dalam perut.

Kesakitan di farajku sungguh memeritkan. Sama sekali aku tidak menduga pemecahan daraku mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Punggungku megeliat tak henti henti. Lubang faraj yang sempit itu sedaya upaya cuba diselesakan untuk menampung batang abg zaf.

Abg zaf bertindak untuk meringankan kesakitan farajku. abg zaf terus menghisap tetekku. Akibat dah terlalu geram abg zaf menyoyot putingku. Aku terus mengeliat sedap. Lendir syawat mula terbit dari faraj aku. Abg zaf kembali menghenjut farajku. Namun begitu mulutnya masih menghisap tetekku. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan kesakitan pada pantatku malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialami.

Sedap sungguh berzina dengan yana. Tapi abang dah tak tahan sangat lagi. Abang perlu lepaskan nafsu ni kat dalam faraj yana.". Serentak dengan itu abg zaf pun menjerit kesedapan. Air mani abg zaf pun meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh batang abg zaf. Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim aku. Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam lubang faraj aku. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa sudah pasti akan membuntingkan gadis yang sesubur aku. Namun aku sudah terlupa akan itu semua.

Abg zaf segera bangun. Batang yang masih tegang itu didapati penuh bersalut beranika lendiran. Aku pula masih lagi terbaring mengangkang. Abg zaf tunduk untuk meneliti keadaan lubang lubang farajku. Hanya beberapa titik air mani dapat dilihatnya pada belahan farajku. Tangan abg zaf membelek belek pada alur faraj yang dah ternganga itu. "Arrrrr " aku merengget kengiluan. Maklumlah faraj aku baru saja pecah dara. Jadi memanglah faraj itu masih lagi terasa sengal. Perlahan lahan abg zaf membuka kelopak faraj aku untuk mencari sesuatu.

Rupanya lubang faraj aku ternganga membentuk bulatan seperti sebuah telaga. Di dalam telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani abg zaf. Turut bercampur di dalam takungan itu, abg zaf dapati ada lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah bahawa dara aku telah tumpas pada batangnya. Dengan perlahan, lendir yang bertakung didalam faraj mula meresap kedalam rahimku. Lantas dia tersenyum panjang dan kemudian mengucup bibir aku.

Abg zaf menanti hingga kesemua lendir itu meresap kedalam rahim barulah kami berpakaian semula. Kemudian dia menghantar aku pulang kerumah dan berpesan supaya aku tidak menceritakan hal ini kepada sesiapa. Inilah pengalaman aku yang pertama.

Perkongsian blog 2010 bacaan | 4 komen
semua (2)

Menjejaki

  • Pijak
  • Avatar anda akan dipaparkan di sini

Komen